Harga Batubara Melesat, 8 Hari Beruntun di Zona Hijau

Berita, Teknologi138 Dilihat

Jakarta, CNBC Indonesia – Harga batubara kembali melanjutkan penguatannya ke atas level psikologis US$ 150/ton

Melansir dari Refinitiv, pada perdagangan Rabu (16/8/2023) harga komoditas batubara (NCFmc2) melonjak 0,29% secara harian ke posisi US$ 155,10/ton, semakin melanjutkan penguatan selama delapan hari beruntun dan merupakan yang tertinggi sejak 23 Mei 2023 lalu. Sejak awal Agustus, harga batubara telah melesat 14,20% dari US$ 138,83/ton.


Pergerakan harga batubara dipengaruhi oleh sejumlah sentimen, mulai dari dampak sanksi ke Rusia hingga persoalan pasokan dari Indonesia.
Seperti diketahui, Rusia masih berada di jeratan larangan ekspor batu bara, khususnya ke negara-negara afiliasi barat yang menyatakan keprihatinannya pada Ukraina. Bahkan, salah satu perusahaan batu bara Australia yang kepemilikannya sedikit dimiliki Rusia, melalui Badan investasi Rusia 7,93% dan perusahaan ekuitas swasta Rusia 18,2%, terancam mendapat sanksi akibat operasi bisnisnya yang masih berjalan.

Negara Barat menghalangi Rusia ke akses perbankan internasional dan membeli peralatan baru sebagai bentuk sanksi terhadap invasi Rusia.
Selain sanksi tersebut, Uni Eropa juga melarang impor batubara dari Rusia mulai 10 Agustus 2022. Embargo tersebut merupakan bagian dari sanksi Uni Eropa atas invasi Rusia ke Ukraina.

Sentimen utama dalam pasar global batubara juga dipengaruhi oleh aktivitas perdagangan di pasar batubara termal di Asia, yang diperkirakan akan mengalami pelemahan kembali dalam minggu ini. Perkiraan pasar menunjukkan kecenderungan “wait and see” karena para pembeli sedang menantikan sinyal positif yang lebih kuat.

Di sisi lain, perusahaan tambang di Indonesia, yang merupakan salah satu eksportir terbesar, harus mengatasi kenaikan biaya produksi yang tinggi dan royalti yang besar. Ini diperkirakan menjadi faktor yang membuat penambang dalam negeri enggan untuk berpartisipasi dalam perdagangan pasar spot.

Baca Juga  Merawat Mobil dengan Mudah: Manfaatkan Layanan Cuci Mobil Terdekat

Indonesia memiliki peran penting sebagai pemasok utama batubara global, oleh sebab itu perkembangan di Tanah Air berdampak pada dinamika harga batubara secara keseluruhan. Ketika tambang mengurangi aktivitas perdagangan di pasar spot, ketersediaan pasokan juga terpengaruh. Oleh karena itu, situasi ini diharapkan dapat mendorong harga batu bara naik.

Ketersediaan kargo spot di wilayah Kalimantan bagian tengah dan timur juga terpengaruh oleh masalah, seperti rendahnya permukaan air yang mempengaruhi pergerakan tongkang. Hal ini menyebabkan penundaan dalam proses pemuatan kargo, yang pada gilirannya dapat mengganggu pasokan dan menyebabkan peningkatan harga batu bara.

Namun, kenaikan harga batu bara tidak berlaku untuk jenis batu bara dengan kalori rendah atau yang termasuk dalam kategori ICI 2-4 (5.800-4.200 GAR). Harga ketiga indeks batubara ini berada di bawah angka US$90 per ton, yakni masing-masing US$87,02 per ton, US$71,53, dan US$51,09.

Bahkan, harga batu bara dengan kalori rendah (3400 GAR) mengalami penurunan menjadi US$31,27 per ton, seperti yang dilaporkan oleh Coal Mint. Penurunan ini disebabkan oleh melemahnya permintaan listrik dan aktivitas industri di kawasan Asia yang dipimpin oleh China.

Pertengahan musim panas di China telah mengakibatkan penurunan permintaan listrik di negara tersebut. Selain itu, harapan akan adanya kenaikan harga batubara domestik akibat topan juga belum terwujud.
Dari sisi pasokan, stok batu bara di pabrik-pabrik China relatif tinggi. Pada awalnya, penimbunan stok dilakukan karena khawatir akan gangguan pasokan akibat dampak topan.

Dengan pasokan yang melimpah, diharapkan bahwa Negeri Tirai Bambu akan mengalami permintaan yang lemah pada bulan September-Oktober. Pelemahan permintaan ini juga berkaitan dengan redanya konsumsi listrik setelah berakhirnya musim panas.

Baca Juga  Jokowi Effect! Rupiah Terbang, Dolar Jatuh ke Bawah 15.300

Di pasar India, permintaan juga menunjukkan penurunan seiring dengan penurunan stok cadangan batu bara. Oleh karena itu, diperkirakan India akan lebih banyak bergantung pada pasar spot untuk memesan pengiriman kargo pada bulan September dan Oktober.
Meskipun begitu, belum terlihat perbaikan signifikan untuk bulan Agustus. Harga di pelabuhan cenderung turun sedikit, sementara harga batu bara termal dengan kalori 4.200 GAR di pelabuhan Kandla turun sebesar INR 100 per ton, mencapai INR 5.700. Mayoritas harga tetap stabil karena kurangnya minat pembelian.

Dari Eropa, kenaikan harga gas membuntuti harga batu bara yang merupakan substitusinya. Kenaikan ditopang potensi peningkatan permintaan bulan depan seiring Eropa mempersiapkan dalam menghadapi musim dingin mendatang.

Selain itu, kenaikan digerakkan oleh adanya pemogokan pekerja gas cair(Liquified Natural Gas/LNG)Australia beberapa hari lalu. Harga gas alam Eropa EU Dutch TTF (EUR) sejak awal Agustus hingga perdagangan semalam (16/8/2023) telah menguat 33,21% ke posisi EUR 37,78 per mega-watt hour (MWh).

CNBC INDONESIA RESEARCH
[email protected] 

[Gambas:Video CNBC]



Artikel Selanjutnya


Masih Jadi Andalan, Permintaan Global Batubara Tetap Tinggi

(tsn/tsn)


Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *